Satu Sajadah Bersih

Mari kita buka tulisan ini dengan sebuah firman Allah SWT di Alquran,  “Sesungguhnya Allah tidak merubah suatu kaum,hingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri ( QS 13;11 ).

Hari itu saya sholat Jum’at di sebuah masjid kecil (beneran kecil, kaya musholla) di daerah Perigi, Tangerang. Datang telat saat kutbah telah dimulai saya dan teman-teman, langsung mengambil air wudhu dan cari posisi tempat duduk. Dasar saya tadi lupa pakai sendal dan harus repot-repot copot sepatu, jadilah saya di posisi paling belakang waktu wudhu dan cari posisi duduk. Keempat teman saya langsung dapat duduk di depan tempat wudhu, dan pas untuk empat orang, sementara saya? yang tersisa cuma lantai di pojokan depan tempat wudhu.

Males duduk di tempat yang pasti lembap dan jadi tempat orang mondar-mandir, akhirnya saya keliling muter ke bagian depan masjid, syukur deh ternyata Allah masih kasi saya tempat, coba tadi saya males muter keliling masjid pasti gak tau kalo ada tempat kosong di dalem.

Akhirnya saya duduk, posisinya di deket pintu masuk, yah ngalangin jalan dikit gapapalah pikir saya. Tapi pas duduk, tiba-tiba ko bau kaki yaa, bau kaki atau karpetnya  yaa? Ini pasti karpetnya jarang dicuci, bener-bener standar masjid kecil di Indonesia yang suka kurang perawatannya. tapi karena gak ada tempat, yah mau gimana lagi? Saya duduk tenang, 5 menit pun berlalu sambil dengerin khotbah, tiba-tiba kaki berasa mulai pegel. Kayanya tadi pas mau duduk tempatnya lega deh, tapi ko’ ternyata tempatnya sempit. Sabar… sabar sedikit lagi mulai sholat pasti dapet tempat.

Sabar pun berbuah lebar. Ternyata bapak di sebelah kiri saya bergeser setelah sadar liat posisi duduk saya dari tadi kakinya meringkuk kaya bocah ngambek di pojokan. Alhamdulillah bisa duduk lega. Baru duduk lega bentar, eh khotbah selesai. Apa ini?!…

Nah sekarang waktunya sholat, pas mau baca niat eh orang di barisan depan saya persis, maju ke depan buat ngisi posisi di depannya. Saya yang selalu males buat sholat di tengah-tengah karena merasa ribet pas keluarnya, nyoba bertahan di posisi deket pintu masjid, biar enak dan mudah keluarnya pas bubar sholat nanti. Ditunggu sebentar..ko ga ada yang maju? Yah mau gak mau maju lah saya ke barisan di depan, ga papa deh katanya kan yang solatnya paling dekat imam pahalanya makin besar hehe.

Maju deh satu langkah, sempet mikir yaah satu baris lebih ribet deh keluarnya.
Eh posisi di depan saya tiba2 kosong lagi…
Maju deh satu langkah ke barisan depan lagi. Dua baris lebih ribet deh keluarnya.
Eh di depan ko’ kosong lagi? Maju lagi… Tiga baris makin ribet deh keluarnya.
Eh di depan ko’ kosong lagi? Maju lagi… Apa ini??!!
Saya maju, siap-siap Sholat, eh ko kosong lagi di depan?! Lah Imam udah mulai sholat?!
Dengan semangat ingin menjaga kokoh dan solidnya tiang agama, dimana katanya solat itu tiang agama, saya buang semua pikiran ribet yang ngebebanin tadi… Saya pun ikhlas maju satu langkah lagi.

Dan, pas mau mulai sholat…

Orang di depan maju satu langkah ke posisi di depannya…

Meninggalkan posisi kosooooooong di depan saya.
Lah kapan solatnya nih… dan akhirnya saya pun maju lagi. Jadilah saya bersiap sholat di baris ke 4 dari Imam. Biasa gak mau ribet dan milih sholat di tempat yang gampang keluarnya, ini bisa jadi rekor posisi terdepan pas sholat Jum’at saya.

Sebentar saya mulai mengkhidmati keadaan di barisan saf ke empat ini. Ko rasanya nyaman yaa, dan begitu liat ke bawah saat mulai baca niat… ooh ternyata ada sebuah sajadah warna krem yang bersih di bawah kaki saya.

Fiuhh… dari awal yang tadinya bakalan sholat di lantai deket tempat wudhu, sekarang saya ada di dalam, dan bukan cuma beralas karpet masjid tapi juga beralaskan sebuah sajadah krem yang tampak bersih. Lalu sholatlah saya di atas sajadah krem yang bersih itu, di baris ke empat dari Imam.

Selesai sholat, saya bersalaman dengan bapak-bapak di sekitar saya. Selesai berdoa, saya bersiap mau keluar, tapi… saya sempat terdiam sebentar melihat satu baris di depan saya, ada seorang teman saya, seorang muallaf masih berdoa. Subhanallah… Malunya kalo inget tiap berdoa sering buru-buru, biar gak rebutan keluar di pintu mesjid.
Tak berapa lama saya pun beranjak dari sajadah krem bersih itu dengan lega. Memandang sajadah itu dan berpikir, kalo saya gak mengambil langkah maju tadi pasti gak akan dapet reward sholat di atas sajadah bersih itu.

Alhamdulillah

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: